pusat informasi jaminan kesehatan indonesia
Username dan password tidak cocok
Email sudah terdaftar
* Untuk User Dokter
** Untuk User Faskes
*** Untuk User Peneliti

Anda tidak berhak masuk ke subforum ini

BERITA

Djarot Ingin Sanksi Cabut BPJS dan KJP Diterapkan September

21 August 2017 | comment(0)

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menegaskan, penerobos atau pun orang yang mengopukasi trotoar akan diberikan sanksi tegas berupa pencabutan kartu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) dan Kartu Jakarta Pintar (KJP). Dia berharap sanksi itu bisa diterapkan bulan depan.

"Bulan Tertib Trotoar ini memang disosialisasikan pada bulan Agustus. Nanti September itu akan lebih keras lagi. Bulan September, saya berharap ada yang kena sanksi lebih keras yaitu pencabutan BPJS dan KJP," kata Djarot di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (21/8/2017).

Warga yang mengokupasi trotoar satu kali akan didata nomor KTP-nya oleh Satpol PP. Jika mereka kembali melanggar, Satpol PP akan memberi peringatan.

Djarot ingin masyarakat menghargai hak-hak pejalan kaki dengan tidak mengokupasi trotoar. Sanksi itu untuk memberikan pendidikan kepada masyarakat.


Print this page

Pengutipan sebagian atau seluruhnya dengan menyebutkan judul, tanggal, dan sumber

Djarot Ingin Sanksi Cabut BPJS dan KJP Diterapkan September

http://jkn.jamsosindonesia.com/blog/detail/2225/djarot-ingin-sanksi-cabut-bpjs-dan-kjp-diterapkan-september

Copyright © 2018 Jamkesindonesia.