pusat informasi jaminan kesehatan indonesia
Username dan password tidak cocok
Email sudah terdaftar
* Untuk User Dokter
** Untuk User Faskes
*** Untuk User Peneliti

Anda tidak berhak masuk ke subforum ini

BERITA

Kasus Ayu, Saat Peningkatan Peserta BPJS Tak Diimbangi Fasilitas Kesehatan

27 September 2017 | comment(0)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kisah Ayu Agustin (21) belakangan viral di dunia maya. Meski merupakan anggota Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), namun Ayu yang mengidap kanker payudara tak kunjung mendapatkan jadwal untuk kemoterapi.

Ibu Ayu, Desi, mengaku  sudah sejak dua bulan lalu mendesak pihak Rumah Sakit Fatmawati tempat Ayu berobat agar segera menjadwalkan kemoterapi kepada anaknya. Kemoterapi penting untuk mengecilkan kanker yang tumbuh di Payudara Ayu. 

Setelah kanker mengecil, baru lah operasi pengangkatannya bisa dilakukan. Namun, pihak RS Fatmawati beralasan Ayu harus mengantre karena banyak pasien dengan penyakit serupa yang sudah terlebih dahulu mendaftar.

Ayu baru diminta kembali ke RS Fatmawati pada 17 Oktober mendatang, itu pun untuk menjalani biopsi. Sementara jadwal untuk kemoterapi masih belum jelas.

Sambil menunggu jadwal kemoterapi tiba, di rumah kontrakannya di Kampung Pabuaran Wetan, Desa Ciangsan, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor, kondisi Desi makin memburuk. Payudara sebelah kirinya terus mengalami pendarahan.

Pembengkakan menjalar sampai ke lengan sebelah kiri. Untuk bernafas saja Ayu sudah kesulitan. Di tengah keputusasaan, Ayu akhirnya meminta pertolongan kepada warganet dengan mengunggah video ke media sosial.

Video itu diambil dan diunggah oleh teman Ayu, Fadila Zazkia Ulfa ke akun Instagram @fadilazu, Senin (25/9/2017) lalu.

"Buat teman-teman yang punya kepedulian lebih saya minta tolong untuk secepatnya di kemo (kemoterapi)," kata Ayu dalam video tersebut.

Video itu langsung viral dan mengundang simpati para netizen. Akun Instagram dengan jumlah follower yang cukup besar seperti @infia_fact turut mengunggah ulang video tersebut. Saat ini, video itu sudah ditonton oleh lebih dari 700 ribu netizen.

Akhirnya, pada Selasa (26/9/2017) kemarin, pihak Puskesmas Ciangsana datang ke tempat Ayu. Ayu langsung dilarikan dengan ambulans ke Rumah Sakit Umum Daerah Ciawi.

Menurut Ketua Jamkeswatch Bogor Heri Irawan, di rumah sakit itu Ayu langsung mendapatkan perawatan di Instalasi Gawat Darurat.

"Dilakukan pemasangan alat tertentu karena pasien sesak," kata Heri.

Ari memastikan Jamkeswatch Bogor akan mengawal agar Ayu mendapatkan layanan kesehatan terbaik. Menurut dia, kepesertaan BPJS Ayu sudah diintegrasikan ke penerima bantuan iuran (PBI) oleh dinas kesehatan sekaligus dibayarkan keterlambatan pembayaran sebelumnya.

"Tapi kalau untuk dapat kemoterapi nya sampai saat ini belum bisa dipastikan," ujar dia.

Heri mengatakan, permasalahan yang dialami Ayu ini memang kerap terjadi dan menimpa pasien lainnya. Menurut dia, hal ini disebabkan karena terbatasnya fasilitas kesehatan di rumah sakit. Sementara, peserta BPJS setiap harinya semakin bertambah.

"Jadi peningkatan peserta BPJS itu tidak diimbangi dengan peningkatan fasilitas kesehatan dan alat-alat medis," ucap Heri.

Lebih parahnya lagi, lanjut Heri, banyak juga rumah sakit yang lebih mendahulukan non BPJS. Akibatnya, antrean pasien BPJS untuk mendapatkan fasilitas kesehatan menjadi jauh lebih lama.

"Sebenarnya tidak boleh ada perbedaan antara peserta BPJS dan non BPJS, tapi kami lihat di lapangan memang yang non BPJS ini cendrung lebih cepat," kata dia.

Heri berharap pemerintah tak tinggal diam dan segera mencari solusi untuk membenahi pemrasalahan ini. Dengan begitu, Ayu dan para peserta BPJS lain di seluruh Indonesia bisa segera mungkin mendapatkan layanan kesehatan sesuai kebutuhannya.


Print this page

Pengutipan sebagian atau seluruhnya dengan menyebutkan judul, tanggal, dan sumber

Kasus Ayu, Saat Peningkatan Peserta BPJS Tak Diimbangi Fasilitas Kesehatan

http://jkn.jamsosindonesia.com/blog/detail/2312/kasus-ayu--saat-peningkatan-peserta-bpjs-tak-diimbangi-fasilitas-kesehatan

Copyright © 2018 Jamkesindonesia.